Pahami Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands Bagi Pemula

Pahami Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands Bagi Pemula
Pahami Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands Bagi Pemula

andrie.idPahami Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands Bagi Pemula. Lebar band mewakili tingkat volatilitas pasar. Seperti yang terlihat di sisi kiri grafik di atas, ketika volatilitas tinggi, kesenjangan antara kedua band akan melebar.

Ketika keadaan menyamping berubah menjadi kondisi tren, itu biasanya terjadi. Sebaliknya, volatilitas pasar yang rendah dapat dilihat sebagai kesenjangan antara dua band menutup, yang biasanya terjadi ketika pasar bergeser dari tren ke sideways.

Ketika harga sedang tren, itu hanya menunjukkan kecenderungan untuk bergerak dalam satu arah—naik atau turun. Sementara harga cenderung bergerak sideways hanya dalam kisaran terbatas, naik, turun, naik, turun (terbatas).

Bollinger Bands Trading Dalam Tren Turun

Di pasar sideways, posisi terbuka (entri) dapat dilakukan ketika harga telah melewati (menembus) garis SMA-20 dengan target pada level band terdekat (contoh pada gambar di bawah). Hukum:

  • Entri dibuat ketika lilin ditutup di atas SMA-20 dengan posisi penutupan tujuan (keluar) tercapai ketika harga mencapai Band atas jika harga menembus level SMA-20 ke atas.
  • Entri dibuat ketika lilin ditutup di bawah SMA-20 dengan tujuan menutup posisi (keluar) ketika harga mencapai band yang lebih rendah jika harga menembus level SMA-20 ke bawah.

Baca Juga : Cara Mengenal Halving Day dalam Investasi Bitcoin

Bollinger Bands Trading Saat Tren

Ketika pasar bergerak ke samping, indikator Bollinger Bands biasanya digunakan untuk perdagangan forex. Namun, pedoman berikut juga dapat diterapkan saat pasar sedang tren:

  • Ketika harga telah melintasi band atas dan harga penutupan berada di luar band, tren naik telah dimulai.
  • Ketika harga melintasi band yang lebih rendah dan menutup di luar band, tren menurun hadir.

Itu dapat ditentukan dari pembuatan bilah berikutnya sebagai konfirmasi. Tren sudah mulai muncul ketika formasi bar berikutnya sepenuhnya mengangkangi band. Perhatikan juga bahwa kedua band cenderung bergerak secara luas ketika ada tren.

Baca Juga : ICO Crypto Terbaik untuk Berinvestasi Pada Tahun 2022

Pada ilustrasi sebelumnya, harga USD / CAD ditutup di luar upper band pada 14 Juni 2018, setelah menembus upper band. Kesenjangan antara band atas dan bawah semakin lebar, tetapi harga pembukaan bar berikutnya masih di luar itu.

Indikasi ini memungkinkan kita untuk membeli pada level masuk dan keluar atau sesuai dengan rasio risiko/imbalan ketika formasi doji yang menunjukkan pembalikan tren ditetapkan.

Bollinger Bands FAQ

Berikut adalah konsep kunci yang harus anda pahami untuk mempelajari Bollinger Bands lebih cepat:

Bagaimana Bollinger Bands bekerja?

John Bollinger mengembangkan indikator teknis yang dikenal sebagai Bollinger Bands, yang sering digunakan oleh pedagang di berbagai pasar keuangan untuk mengidentifikasi keadaan overbought dan oversold pada instrumen perdagangan.

Indikator Bollinger Bands: apa fungsinya?

Bollinger Bands sering digunakan oleh pedagang sebagai indikator volatilitas selain membantu mereka mengidentifikasi keadaan overbought dan oversold dan tren pergerakan harga. Popularitas indikator ini disebabkan oleh fakta bahwa indikator ini dapat digunakan di pasar tren dan sideways.

Komponen apa yang membentuk Bollinger Bands?

Rata-rata bergerak sederhana (SMA) dengan dua band—satu di atas dan satu di bawah, membentuk indikator Bollinger Bands. Sebagai hasil dari penambahan dan pengurangan nilai SMA dengan standar deviasi, pita atas dikenal sebagai pita Bollinger atas dan pita bawah sebagai pita Bollinger bawah.

Baca Juga : Pahami Kelebihan dan Kekurangan Indodax Untuk Trader Kripto Bagi Pemula

Bagaimana Bollinger Bands dibaca?

Kondisi tersebut dianggap overbought jika harga menyentuh Upper Band namun harga penutupan (Close) masih di bawah Upper Band. Kondisi harga dianggap oversold jika telah menyentuh Lower Band namun masih menutup di atasnya.

Hubungan Apa yang ada antara Bollinger Bands dan volatilitas?

Luasnya band mengungkapkan volatilitas tinggi-rendah. Kesenjangan antara kedua band akan melebar jika volatilitas signifikan, yang biasanya terjadi ketika kondisi sideways beralih ke tren. Kesenjangan antara dua band biasanya menyempit ketika keadaan pasar bergerak dari tren ke sideways, di sisi lain, jika volatilitas pasar rendah.

Demikianlah informasi yang dapat kami sampaikan didalam sajian pembahasan singkat kali ini terkait dengan ulasan mengenai Pahami Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands Bagi Pemula. Semoga bermanfaat, sekian dan terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page